.enam rapor merahku.


Entah ini merupakan kutukan atau memang ‘hadiah’ Tuhan untuk aku yang sombong ini, kok rasanya selalu saja ada hal yang bisa diceritakan setiap kali aku nonton di bioskop.

Siang ini dengan malas sekali aku beranjak dari rumahku di Tangerang untuk menuju Jakarta. Memang ritual setiap hari Minggu untuk kembali ke Jakarta untuk menghindari kemacetan di Senin pagi.
Nah, karena baby sudah dipensiunkan sejenak, maka aku pakai motor bapak untuk ke Jakarta (Uwft, gak pernah semangat rasanya kalau kembali dari Tangerang menuju Jakarta).
Rasanya badanku sudah dipantek di tempat tidur menghadap TV dan tumpukan film-film yang siap aku tonton di kamar:) Tapi karena ada janji yang gak bisa dibatalkan, berangkatlah aku naik motor jam 12 siang.

Itu matahari benar-benar ada di ubun-ubun kepala. Panassss banget! Mana bawa satu tas backpack besar banget yang isinya baju-bajuku selama seminggu yang sudah rapi disetrika. Karena berkendara dengan kecepatan tinggi, kurang dari satu jam, aku sudah sampai di Tanah Abang.

Trus kenapa notes ini perlu ditulis?

Marilah kita lihat satu per satu kesalahan gw yang layak dapat ‘rapor merah’ dari Tuhan.

#1 Gw meremehkan janji kepada orang lain, menunda-nunda kepergian gw ke FX atas dalih kemalasan.
Hmm, tepat jam 14.25 WIB, ada film Sang Pemimpi yang siap diputar di Studi FX. Sudah sejak minggu lalu kami merencanakan untuk nonton film ini sebelum Tami ‘pulang ke hutan’ untuk belajar :) Sebenarnya gw sudah punya janji ke Anggie untuk nonton film itu bareng-bareng karena memang nilai historis buku itu yang tinggi, tapi karena satu dan lain hal, maka terpaksa banget membuat Anggie ‘mengelus dada’ *maaf ya, Ang…

Karena panas yang menyengat, gw memutuskan untuk istirahat, santai, tiduran *ketiduran beneran! Niatnya mau berangkat 15 menit sebelum film itu dimulai. Toh dari Tanah Abang ke FX tuh deket. Cuma beberapa menit lewat Kebon Kacang. So, berangkatlah gw ke sana pukul 14.10. Tadinya malah berniat jalan lebih mepet lagi dengan waktu penayangan, tapi khawatir terlambat :p, akhirnya gw jalan juga.

Dimana-mana, janji tuh kan harus ditepati, wh, karena gw gak menepati janji dan malah menunda-nunda apa yang telah gw janjikan kepada orang lain, maka gw layak dapat 1 (satu) hukuman. Satu rapor merah buat gw.

#2 Gw gak pamit sama bapak saat mau berangkat ke FX.
Hmm, bapak lagi jaga warung di Tanah Abang, sebelum berangkat gw sudah pamit ke mama, tapi karena buru-buru (Alesan bangett lah! :p), gw cepet-cepet naik motor, Bapak yang sedang di ruangan sebelah gak gw sapa atau pamiti. Hm, sempet ragu sih, melirik sebentar ke arah Bapak yang sedang sibuk dari atas motor, khawatir ada hal yang ‘aneh’ kalau gak pamit, tapi pikiran itu segera gw tepis, my time is running out.. I gotta ride fast… Akhirnya gw hanya pamit sama bapak di dalam hati saja. Kesalahan kedua layak dapat satu poin hukuman juga.

#3 Gw menerobos jalan satu arah di samping Grand Indonesia *ngikutin motor di depanku kok, aku gak liat tanda satu arah.. Sungguh!! :p
Nah, karena yakin kalau FX tuh ada di sebelah situ, deket dengan Grand Indonesia, maka gw melaju cepat lewat Kebon Kacang, tembus di bagian belakang GI dan Bunderan HI. Karena sudah ‘desperate’ karena kesalahan pertama -menunda-nunda janji, maka gw nekat ikutin motor di depanku lewat di antara mobil-mobil mewah yang sedang jalan. Belakangan baru sadar kalau jalanan ini sebenarnya satu arah, tapi karena sudah terlanjur, maka lanjut gaaan… Sampailah di dekat Bunderan HI dan berbelok ke kiri. FX tuh tepat disebelah GI kan? Yang dekat dengan Kedutaan Besar Jepang itu loh.. Iya kan?

Gw santai melaju dan melewati pinggiran jalan Thamrin hanya untuk menyadari kalau gw melakukan kesalahan bodoh untuk kedua kalinya. Salah mengingat letak FX dan EX -Kebodohan pertama saat Mas Ardi traktir nonton Transformer setelah kelulusannya. Bodohnya gw, masih aja gak belajar dari kesalahan!
Motor gw lewat di samping EX, bukan FX (*damn! Stupid memory!! Gara-gara telat nih, makanya otak sudah gak konek dan lemot mikirnya :( ) Kesalahan ketiga layak dapat poin hukuman juga.

#4 Ngebut di jalan raya
Saking paniknya, gw ngebut sekencang-kencangnya. Dasar otak memang sedang tidak sinkron, gw seharusnya bisa belok kanan ke daerah Djakarta 21 dan putar balik ke arah Sudirman -biar bisa muter di kolong jembatan dekat Plasa Semanggi -untuk akhirnya menuju ke FX -yang akhirnya sudah gw sadari terletak di SENAYAN!!

Gw malah belok ke kiri lewat daerah Kebon Kacang lagi yang menuju ke Tanah Abang. Di situ gw memacu gas dan tebaklah…

Ada satu motor bodoh yang menerobos kencang melewati jalan yang sedang gw lalui untuk bisa berada di bahu jalan lainnya. *susah dijelasain lah, pokoknya tuh motor tiba-tiba keluar gang dan melaju di depan gw yang juga lagi ngebut. Adrenalin gw sudah sangat tinggi, dalam kalkulasi singkat yang dilakukan otak gw, gw gak yakin bisa memberhentikan motor dengan tepat sebelum badan motor gw dan tuh orang menabrak satu sama lain -apalagi gw sangat tidak terbiasa dan berpengalaman dengan motor Bapak..Oh, How I miss you so, Baby…

Entah bagaimana, kecelakaan bisa terhindari, motor itu bisa melaju lebih kencang dan berhasil menghindari kejadian fatal.. Tuhan masih sayang sama gw.. Alhamdulillah.. Terima Kasih ya, Allah…
Selepas kejadian itu, cuma bisa istigfar sambil mengucap syukur…. astagfirullahaladziim…
Kesalahan keempat memang layak untuk dapat poin hukuman juga. Sudah ada aturannya, di jalan tuh gak boleh ngebut-ngebut, eh gw malah tetap ngotot ngebut… *sedikit sadar untuk tidak memacu motor sampai kecepatan 100km/jam lagi :p

#5 Sesumbar dalam berkata dan berfikir, bahkan menganggapnya bagai lelucon jenaka
Setelah beragam kebodohan yang gw lakukan, gw berkata di dalam diri gw “hmm..cerita gw hari ini bakalan komplit kalau gw harus ditilang sama pak polisi.
Buru-buru gw hapus ‘permohonan’ itu, berharap gak ada lagi hal yang lebih buruk menimpa gw. Gak cuma satu dua kali permohonan gw langsung dibayar lunas oleh Tuhan..
Be very careful to what you wish for….

#6 Menerobos jalur cepat di kawasan jalan Asia Afrika *pokoknya yang deket Kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara, entah apa namanya.
Sambil mulut gw berkomat-kamit karena sudah lolos dari kecelakaan, gw mulai melaju lagi melewati jalur kebon kacang, melewati karet naik jembatan terus menuju Plasa Semanggi untuk akhirnya bisa mutar ke kolong jembatan.

Belakangan, gw baru nyadar, harusnya gw pilih lewat Slipi untuk bisa ke Senayan. Hm, bisa aja sih lewat Sudirman, tapi karena gw berada di ruas jalan yang berseberangan dengan FX, otomatis gw harus cari jalan mutar arah -faktanya, gw sangat tidak familiar dengan daerah itu! Gw dengan pedenya jalan terus saja dan menemukan persimpangan, gw pilih belok ke kiri dan menyadari sepertinya gw salah jalan. Akhirnya gw tanya ke supir bajaj. Dengan petunjuk minimnya itu, gw putar balik dan melaju terus.

Senang melihat patung dan bunderan, gw bersiap untuk melaju dengan yakin. Kemudian gw mulai menyadari, kenapa gak ada motor yah di jalur ini… Crap!! Gw ada di jalur cepat… -Entah kenapa sepanjang perjalanan yang aneh ini, alam bawah sadar gw terus menerus mengingatkan diri ini untuk melaju di jalur lambat. Lintasan rambu-rambu ‘Jalur Cepat Hanya Untuk Kendaraan Beroda Empat atau Lebih’ terus menarik perhatian mata gw, lebih dari 6 kali gw baca rambu tersebut, tapi gw gak ‘ngeh’ kalau itu merupakan sinyal untuk gw. Dan sungguh, gw gak baca rambu tersebut saat gw mulai melaju di jalur cepat ini. It’s soooo tricky! Dua orang polisi sudah siap men-stop gw. Damn!! *contoh buruk! terus menerus mengutuk sepanjang perjalanan. Jangan ditiru yaa.. :)

Mulai dari basa-basi salam, hormat, meminta gw minggir, meminta SIM, dan STNK dilakoni oleh sang petugas penjaga lalu lintas. Dan muka gw sudah pucat pasi.. Ampuun ya, Allah… Ini kali pertama gw ditilang *track record berlalu lintas gw sempurna (sebelumnya!) :p
Gw diminta untuk ke pos polisi yang besar yang berdiri kokoh di tengah jalan, menemukan ada 7 orang polisi lain dengan rompi hijau mentereng khas kepolisian.

Dengan wajah memelas, gw minta maaf sama Pak TN (nama lengkap disamarkan :P). Dia periksa semua SIM dan STNK gw. Gak ada masalah di sana. Dia mulai mengancam untuk membuatkan surat tilang. Tapi gw bersikeras dan memohon untuk tidak diperkarakan. Gw tahu gw salah, tapi gw bener2 gak sadar kalau gw melalui lajur yang salah.

Polisi TN : Mau kemana, mba?
Gw : FX, pak..Saya mohon maaf, Pak. Saya memang salah. Saya tidak tahu bagaimana berputar untuk sampai ke daerah Senayan. Tadi sempat nanya ke supir bajaj, trus ditunjukkan ke arah sini.
Polisi TN : Mba sudah melanggar lalu lintas. Peraturan tetap harus ditegakkan, mba… Kan sudah ada rambunya di sana. Mau dibuat surat tilang atau bagaimana?
Gw : Maaf, pak. Saya tidak tahu dan saya gak akan lebih hati-hati. Saya tidak melihat rambunya.
Polisi TN : Emang mau kemana sih?
Gw : FX, pak… Maaf ya pak..
Polisi TN : Saya buatkan surat tilang saja yah. Mba tinggal transfer ke Bank saja uangnya. Kan gak boleh terima uang di sini (pliss deh, Pak, siapa juga yang mau kasih bapak sogokan??)
Gw : Saya gak pegang uang, pak. Maaf ya, Pak (Duhh..gw bodoh banget yah..alesannya klasik!:p)
Polisi TN : Mau ngapain ke Senayan?
Gw : (dengan modal nekad dan muka pucat!), saya mau liputan di FX, pak. Ada kegiatan yang harus dibuat beritanya.
Polisi TN : Dari media mana?
Gw : Metro TV, pak. (gak yakin dia percaya, tapi gw tetep nekad! Gak layak ditiru!)
Polisi TN : Sudah, dibikinkan surat saja ya.. Teman-teman Anda juga kalau (red. polisi) ada salah-salah aja langsung di-blow up di media, dibuat ramai, Anda juga kan salah, biar dibuatkan surat saja.
Gw : Maaf, Pak. Yah, itu kan memang tugas kami untuk nulis berita. Maaf ya, pak… (bismillah, jangan sampai nih polisi minta kartu pers gw! Gw cuma pernah magang di Metro TV dan gak punya tuh kartu ajaib)
Polisi TN : Yaudah, kali ini saya maafkan. Lain kali hati-hati di jalan.
Gw : (alhamdulillah)..Iya, pak. Saya akan lebih hati-hati…

Hahaha…(sekarang bisa ketawa), alhamdulillah lolos dari lubang buaya. Tindakan gw ceroboh banget! Tapi gak ada cara lain, tuh polisi gak bisa maafin gw sih, kan cuma lewat jalur cepat sedikit aja. Mau muter balik gak ada jalan, terpaksa bohong:( Hikss…*I’m not proud of it

Dengan sopan, pak TM menunjukki jalan gw, dan dengan ramah dan tenang, gw menyapa polisi-polis lain yang ada di sana. Mohon pamit dan lekas-lekas menyalakan motor sebelum mereka berubah pikiran dan mendeteksi kebohongan gw. Kabuuurrrr…

Pelan-pelan gw berjalan melewati Ratu Plaza hingga akhirnya sampai di FX, parkir di kawasan hotel Senayan Athlete dan berjalan gontai menuju ke Studio 1 FX. Badan sudah lemas, pikiran terkuras, hampir membatalkan janji dan memilih untuk pulang saja. Kisah enam puluh menit gw itu merupakan enam rapor merah gw yang layak dapat banyak pemikiran mendalam.

Sungguh sayang Tuhan akan diriku, memberikan ‘pelajaran’ sebagai konsekwensi atas perbuatan yang gw lakukan dan pikirkan. Alhamdulillah pelajaranNya masih memberikan gw waktu dan kesempatan untuk berfikir dan berubah menjadi lebih baik. Seandainya umur belum sampai, gak bisa lah gw menulis notes ini… astagfirullah…

Semoga selalu menjadi pengingat yang nyata bagi diri yang bodoh dan kikuk ini.

*however, terimakasih untuk acara nontonnya dengan Tami, Ara, Atha, Atta&Boyfriend. Hope to gather with y’all again.. sometimes:)

Advertisements

.aku sembuh, Tuhan.


Tepat tanggal 13 Februari 2009 gw berkata bahwa gak akan pernah lg mau mengunjungi Purwokerto. Terlalu banyak kenangan tentangnya yang tidak ingin gw ingat kembali. Terlalu banyak orang-orang yang hadir di antara kehidupan gw dan dia. Entah kenapa gw begitu takut sekali untuk kembali. Takut melihat mimik wajah-wajah yang terbaca bagai pertanyaan-pertanyaan seputar aku, dia, kenapa pisah, apa yang trjadi, kenapa, bagaimana hubungan kami sekarang, bla bla bla. Bahkan gw menghindari kawan-kawan terbaik sejak kuliah dulu. Terlalu lama skali waktu yang gw habiskan hanya untuk dapat berjalan lagi tanpa menengok ke belakang -ke dirinya, dan meyakinkan diri bahwa gw akan baik-baik saja. Dan seperti kata Wina, God knows when it’s time. Dalam rangkaian kebetulannya, kantor mengirim gw ke Banjarnegara. Artinya berhenti di Purwokerto, menengok Ardhie, melirik kampus, menjelajah kuliner murah&enak, melihat SEF lagi, bahkan mungkin melaju motor dengan kencang lg menuju purbalingga dan menikmati smua sawah serta keindahan alam ini. Entah bagaimana, rasa takutku utk kembali ke PWT sudah hilang. Tawaran dinas itu datang di saat gw telah berani untuk menginjakkan kaki lagi di sini. Rasanya menjadi sangat tepat dan indah. Bahkan gw gak percaya keberanian itu akan muncul. Aku sudah mulai sembuh, Tuhan. Terimakasih:)
Dia yang aku tunggu juga kuyakin akan datang tepat pada waktuMu. Saat smua menjadi terasa begitu tepat dan indah seperti yang kurasakan saat ini.

Stasiun Bumiayu; 15 Desember 2009; 10.48 WIB.
*Catatan kecil perjalananku setelah 18bulan ke PWT dan dinas pertamaku untuk kegiatan Monitoring Perkembangan Pembangunan Gudang SRG Program Stimulus Fiskal 2009.

.the girl who never.


Terinspirasi oleh lagunya Landon Pigg (LP) yang berjudul ‘The Boy Who Never’, gw tulis notes ini.
Seseorang yang gw anggap dekat mengirimkan satu album lagu-lagu yang katanya ‘cozy, enak, romantis, cocok didengarkan di kala hujan’. Deskripsi kata-katanya tentu membuat gw sangat ingin membuktikannya. So I start hearing the songs…

Bukan tipe lagu yangear-catching (*bahkan mѐntal di telinga Ang:p) , tapi ternyata perlahan gw semakin menyukainya, dimulai dari Falling in Love at The Coffee Shop (*yang punya videoklip yang menarik dan gw suka banget!), A Ghost (*yang agak mistis :p) dan yang terakhir sering gw dengerin adalah lagu The Boy Who Never yang juga merupakan judul albumnya si LP. And so he sings:

The strongest structures ever built are the ones that don’t get built at all.
The kinda bricks that don’t get laid are the only kind that never fall…
I’m afraid of what might happen if together we build a wall.
Cause the only kinda love that never gets built is the only kinda love that never falls.

Betulkah demikian? Bahwa cinta yang tidak akan pernah hancur adalah cinta yang tidak akan pernah dibangun. Bahwa sebuah hubungan yang paling kuat adalah sebuah hubungan yang tidak pernah dibangun sama sekali?

Pertama kali mendengar lagu ini, gw secara ‘mistis’ tertarik. Bahkan bertanya ‘what the heck is wrong with this boy? what things he NEVER do??’ Langsung gw cari liriknya di google dan membacanya dengan sangat hati-hati.

Satu dua kali gw baca, gw sama sekali gak paham, apa sebenarnya maksud dari LP nulis lagu ini. Tapi semakin lama, semakin nyata maksud lagu ini. Sungguh sederhana sekali, tapi layak dapat pemikiran mendalam buat gw. ‘The Boy’ tidak pernah menyatakan perasaannya, tidak pernah berani membangun sebuah hubungan, tidak pernah berani mendekati, tidak pernah bilang ‘I LOVE YOU’, tapi dia sadar bahwa hati gak akan pernah bisa berbohong’

I never let my heart speak through my lips
I’ll never let my hands rest on your hips
I never said i love you, but the heart never lies
I know you heard me say it when i said it with my eyes

Dan tahu apa alasan dia?

So i forfeit future tears of joy
To save us both from pain
I could kiss you now, but i’d only miss you more
When i walk away
When i walk away

Ternyata karena takut bahwa pada akhirnya dia akan pergi meninggalkan perempuan ini dan cuma menyisakan tangis dan sakit bagi keduanya.

Lalu, haruskan gw juga begitu takutnya untuk jatuh cinta? Gw pengen banget menipu diri sendiri bahwa perasaan sayang terhadapnya TIDAK membuat dunia benar-benar terasa lebih berwarna, TIDAK membawa senyum di saat gw menyendiri di atas motor butut gw, TIDAK membuat jiwa gw melambung tinggi bangett *mulai lebay:p, dan TIDAK membuat gw rajin update twitter.

Gw mau menipu diri sendiri supaya gak jatuh terlalu jauh karena di satu sisi gw menikmati semua sensasi perasaan ini. Perasaan yang cuma milik gw. Dan gw tahu mungkin hanya akan menjadi milik gw seorang. Gak salah kan untuk memiliki perasaan ini? Yang salah mungkin perasaan ini membuat gw menjadi terlalu sensitif. Tapi gw yakin, pada batas tertentu, gw bisa menahan semua perasaan ini. Dan pada akhirnya, kalaupun ini hanya akan menjadi kisah-cinta-tak-berbalas lainnya, gw telah membuktikan bahwa gw tetep bisa move on:D Setahun, dua tahun, tiga tahun ‘berlari’ dari orang-orang yang tidak membalas dan orang-orang yang ‘mengambil’nya *tambah lebay, pacaran aja gak pernah, tapi sok egois dan merasa memiliki sampai gak rela orang lain juga suka sama laki-laki ini:p, tapi pada akhirnya gw pasti kembali bersosialisasi dengan mereka. *Gw harus terus belajar memaafkan dan menerima kenyataan dengan lebih cepat!

Belakangan ini gw berfikir dan bertanya, “Ya Tuhan, Bagaimana caranya membuat dia tahu bahwa gw sayang tanpa membuatnya jengah?” Haruskan gw simpan saja perasaan gw, agar gw tidak terluka? Haruskah gw diam? Apakah yang dimaksud dengan ‘just set him free’? Melepaskannya tanpa pernah dia tahu apa yang gw rasakan? Membiarkan dia tidak tahu bahwa dia sempat berarti? Bersikap biasa saja selayaknya dulu?

Tuhan, gw gak tahu bagaimana bersikap dengan benar di dekatnya -bahkan saat jauh dari dia. Kenapa gak ada pelajaran seperti ini di sekolah dasar, di SMP, di SMA bahkan di universitas? Kenapa gak pernah ada SKS khusus untuk tahu bagaimana bersikap dengan benar terhadap orang yang kita sayangi tanpa membuatnya lari atau jengah? Kenapa gak ada kurikulum khusus untuk membuat gw lebih paham, bagaimana caranya jatuh cinta dengan benar? Bagaimana agar perasaan-perasaan gw berbalas? Kenapa orang tua gw gak pernah memperingatkan gw untuk hal seperti ini?

Kalau memang alam dan lingkungan yang akan mengajarkan semuanya, pengalaman-pengalaman gw menunjukkan bahwa ternyata gw belum juga berhasil menemukan kunci atas pertanyaan-pertanyaan itu.

Gw tahu bahwa perasaan bukanlah sesuatu yang bisa dimanipulasi, dia tidak berbohong dan tidak dapat diganggu gugat. Rasa sayang itupun muncul tanpa pernah disadari. Tapi pernahkah kamu begitu letih untuk mencari seseorang yang tepat untukmu? Di saat yang sama gw juga terlalu takut untuk jatuh lagi dan memiliki perasaan ini.

Jangan hukum aku yang menyayangimu dengan memunggungi diriku atau berlari dariku. Berilah penolakan yang nyata namun tolong sampaikan sehalus mungkin. Bayangkan dirimu jatuh cinta dan begitu menginginkan seseorang, namun perasaanmu tak berbalas. Berdirilah di sepatuku dan pikirkan bagaimana penolakan terhalus dan terindah yang ingin kamu dengar dari orang yang kamu sayangi ini tanpa membuat egomu terluka dan harga dirimu terjaga. Lalu lakukanlah hal itu terhadapku… Aku akan menghargaimu…

This is me.. The Girl Who Never… Never find someone to spend my life with (yet).
But I will find you.. and You will also find me…
And together will make our own stories…

.we are not meant to be together.


Pagi ini gw menahan diri untuk tidak terlalu ‘usil’ memberi komentar lain di notes dia. Dia pernah banyak berarti buat gw, tapi apa pula hak gw untuk mengkritisi hidupnya yang memang sudah seperti itu? Dan ini semakin membuka mata gw bahwa memang kami tidak cocok satu sama lain. Bahwa pilihannya untuk ‘melepas’ gw merupakan pilihan bijak yang dia lakukan untuk ‘menyelamatkan’ hidup gw dan dia. *tapi apalah arti pernyataan tersebut, toh semua Allah yang mengatur alam semesta dan seisinya.

Gw selalu tahu bahwa kami gak terlalu ‘hebat’ kalau bersama. Apakah karena gw yang terlalu ambisus atau dia yang terlalu santai? Gw yang visioner atau dia yang hanya hidup untuk hari ini? Gw yang impulsif serta ekspresif atau dia yang terlalu datar dalam menyikapi hidup atas dalih ‘mensyukuri apa yang ada”? Gw yang api atau dia yang air? Gw yang terlalu punya bayak keinginan atau dia yang cenderung ‘takut’ untuk punya banyak keinginan? We are opposite to each other… *kalau dalam film-film, yang kayak begini malah jadi pasangan :p

Is my point of view about life WRONG? Is his point of view about life is RIGHT? or vice versa?

Gak ada yang salah atau benar menurut gw. Gak ada orang yang mau dijatuhkan dan dihakimi. Pilihan hidup gw atau pilihan hidup dia gak ada yang salah. *As if I would like to propose a win-win solution :p

Tapi kadang gw suka ‘gatel’ aja untuk mengkritisi sesuatu yang beda dengan cara gw memandangnya. Dan gw terus belajar untuk lebih bijak dalam menyampaikannya, atau bahkan akhirnya gw tutup mulut sekalian kalau gw memang sudah tidak peduli. * I remember all my rebellion years back in university :p LOL

Toh gw berhasil menahan jari gw untuk tidak mengetik kata-kata yang akan gw sesali belakangan *tapi ternyata tetap gak bisa menahan diri untuk mengetik di notes sendiri :p wkwkw

Notes inipun bukan untuk menentukan siapa yang benar, salah atau lebih baik. Lebih merupakan ungkapan perasaan gw. I need to release this feeling so I wont stock it inside…

Gw suka hidup dengan perbedaan-perbedaan yang ada. Gw suka hidup dengan argumen-argumen. Gw suka hidup yang gak cuma diam saja. dan gw suka berdebat tentang banyak hal. dan Notes ini merupakan salah satunya :D

I know there’s someone out there for me… I’ll be waiting.. To find someone whose way of thinking accordance to mine…

*missing the old debate time with my fellow teammate and coaches…

.and so you tweet.


#1 Now on my ear: Zigas – Sahabat Jadi Cinta *smg bukan pertanda

If he hopes that it’s not a sign, I myself do hope that it’s not a sign. More than three times I heard that song this whole day. Terngiang-ngiang seluruh scene dalam videoklipnya. Meresapi setiap kata-katanya. Dan tahu gak? Yang membuat semakin menakutkan adalah ‘ramalan’ zodiak di acara Planet Remaja yang diputar di sebuah stasiun TV. Kebetulan banget gw pencet channel-nya, ternyata SMA 1 Tangerang jadi venue acara itu. It was my highschool. Setelah selesai mandi, ternyata ada rubrik zodiak. (doesnt mean i believe superstitious things, it’s just a joke *LOL ). Secara keseluruhan, Cancer akan baik-baik saja, yang menarik adalah tentang Asmara. It’s literally written ‘ Sahabat jadi Cinta’! *surprise..surprise,,, what a coincidence right?? Yes, it’s just a coincidence!

Jadi, sepanjang hari ini –entah mengapa- lagu itu menjadi tema hari gw dan asmara gw dengan jelas tertulis judul lagu yang sama. I cant deny my mind flies aways to him when I hear the song. I know he’s not tweeting about me at the first place, but this ‘coincidental things’ really got me worried and sad *could it be possible? Is this real? Am i expecting too much? why he tweet the exact thing that haunt me the whole day?

#2 Breakfast @ McD atrium senen, triple cheese burger, hmmm… so so yummy!

I cant believe this. I swear I didn’t open his twitter this whole day. It’s just me on the bus heading to Jakarta and at a place near the bus stop, I see an interesting banner “McD Triple Cheese Burger – 24/7” I thought it’s gonna be great to have that for lunch. I just wish I could stop by and eat some. I’d love to have Triple Cheese Burger to serve my hunger :p Why on earth he spoke similar thing to what I said? Is this another coincidence? Yes, it is… It is a coincidence right, God?? But why it happened? Couldnt it be any reasons why?

Do you know, dear God? *yes YOU know. You always know.. Having multiple coincidences are not good for me. Why dont you stop ‘playing’ with me? I have said that I misinterpret ‘the sign’, i said the ‘sign’ in no longer exist, but why are there more signs between me and him? I am burying all my hopes, we’d be friend. I tried. I know I’ve tried to lose all the feelings.. it doesnt give me any good to be able to see ‘the sign’. So, please stop…