.enam rapor merahku.


Entah ini merupakan kutukan atau memang ‘hadiah’ Tuhan untuk aku yang sombong ini, kok rasanya selalu saja ada hal yang bisa diceritakan setiap kali aku nonton di bioskop.

Siang ini dengan malas sekali aku beranjak dari rumahku di Tangerang untuk menuju Jakarta. Memang ritual setiap hari Minggu untuk kembali ke Jakarta untuk menghindari kemacetan di Senin pagi.
Nah, karena baby sudah dipensiunkan sejenak, maka aku pakai motor bapak untuk ke Jakarta (Uwft, gak pernah semangat rasanya kalau kembali dari Tangerang menuju Jakarta).
Rasanya badanku sudah dipantek di tempat tidur menghadap TV dan tumpukan film-film yang siap aku tonton di kamar:) Tapi karena ada janji yang gak bisa dibatalkan, berangkatlah aku naik motor jam 12 siang.

Itu matahari benar-benar ada di ubun-ubun kepala. Panassss banget! Mana bawa satu tas backpack besar banget yang isinya baju-bajuku selama seminggu yang sudah rapi disetrika. Karena berkendara dengan kecepatan tinggi, kurang dari satu jam, aku sudah sampai di Tanah Abang.

Trus kenapa notes ini perlu ditulis?

Marilah kita lihat satu per satu kesalahan gw yang layak dapat ‘rapor merah’ dari Tuhan.

#1 Gw meremehkan janji kepada orang lain, menunda-nunda kepergian gw ke FX atas dalih kemalasan.
Hmm, tepat jam 14.25 WIB, ada film Sang Pemimpi yang siap diputar di Studi FX. Sudah sejak minggu lalu kami merencanakan untuk nonton film ini sebelum Tami ‘pulang ke hutan’ untuk belajar :) Sebenarnya gw sudah punya janji ke Anggie untuk nonton film itu bareng-bareng karena memang nilai historis buku itu yang tinggi, tapi karena satu dan lain hal, maka terpaksa banget membuat Anggie ‘mengelus dada’ *maaf ya, Ang…

Karena panas yang menyengat, gw memutuskan untuk istirahat, santai, tiduran *ketiduran beneran! Niatnya mau berangkat 15 menit sebelum film itu dimulai. Toh dari Tanah Abang ke FX tuh deket. Cuma beberapa menit lewat Kebon Kacang. So, berangkatlah gw ke sana pukul 14.10. Tadinya malah berniat jalan lebih mepet lagi dengan waktu penayangan, tapi khawatir terlambat :p, akhirnya gw jalan juga.

Dimana-mana, janji tuh kan harus ditepati, wh, karena gw gak menepati janji dan malah menunda-nunda apa yang telah gw janjikan kepada orang lain, maka gw layak dapat 1 (satu) hukuman. Satu rapor merah buat gw.

#2 Gw gak pamit sama bapak saat mau berangkat ke FX.
Hmm, bapak lagi jaga warung di Tanah Abang, sebelum berangkat gw sudah pamit ke mama, tapi karena buru-buru (Alesan bangett lah! :p), gw cepet-cepet naik motor, Bapak yang sedang di ruangan sebelah gak gw sapa atau pamiti. Hm, sempet ragu sih, melirik sebentar ke arah Bapak yang sedang sibuk dari atas motor, khawatir ada hal yang ‘aneh’ kalau gak pamit, tapi pikiran itu segera gw tepis, my time is running out.. I gotta ride fast… Akhirnya gw hanya pamit sama bapak di dalam hati saja. Kesalahan kedua layak dapat satu poin hukuman juga.

#3 Gw menerobos jalan satu arah di samping Grand Indonesia *ngikutin motor di depanku kok, aku gak liat tanda satu arah.. Sungguh!! :p
Nah, karena yakin kalau FX tuh ada di sebelah situ, deket dengan Grand Indonesia, maka gw melaju cepat lewat Kebon Kacang, tembus di bagian belakang GI dan Bunderan HI. Karena sudah ‘desperate’ karena kesalahan pertama -menunda-nunda janji, maka gw nekat ikutin motor di depanku lewat di antara mobil-mobil mewah yang sedang jalan. Belakangan baru sadar kalau jalanan ini sebenarnya satu arah, tapi karena sudah terlanjur, maka lanjut gaaan… Sampailah di dekat Bunderan HI dan berbelok ke kiri. FX tuh tepat disebelah GI kan? Yang dekat dengan Kedutaan Besar Jepang itu loh.. Iya kan?

Gw santai melaju dan melewati pinggiran jalan Thamrin hanya untuk menyadari kalau gw melakukan kesalahan bodoh untuk kedua kalinya. Salah mengingat letak FX dan EX -Kebodohan pertama saat Mas Ardi traktir nonton Transformer setelah kelulusannya. Bodohnya gw, masih aja gak belajar dari kesalahan!
Motor gw lewat di samping EX, bukan FX (*damn! Stupid memory!! Gara-gara telat nih, makanya otak sudah gak konek dan lemot mikirnya :( ) Kesalahan ketiga layak dapat poin hukuman juga.

#4 Ngebut di jalan raya
Saking paniknya, gw ngebut sekencang-kencangnya. Dasar otak memang sedang tidak sinkron, gw seharusnya bisa belok kanan ke daerah Djakarta 21 dan putar balik ke arah Sudirman -biar bisa muter di kolong jembatan dekat Plasa Semanggi -untuk akhirnya menuju ke FX -yang akhirnya sudah gw sadari terletak di SENAYAN!!

Gw malah belok ke kiri lewat daerah Kebon Kacang lagi yang menuju ke Tanah Abang. Di situ gw memacu gas dan tebaklah…

Ada satu motor bodoh yang menerobos kencang melewati jalan yang sedang gw lalui untuk bisa berada di bahu jalan lainnya. *susah dijelasain lah, pokoknya tuh motor tiba-tiba keluar gang dan melaju di depan gw yang juga lagi ngebut. Adrenalin gw sudah sangat tinggi, dalam kalkulasi singkat yang dilakukan otak gw, gw gak yakin bisa memberhentikan motor dengan tepat sebelum badan motor gw dan tuh orang menabrak satu sama lain -apalagi gw sangat tidak terbiasa dan berpengalaman dengan motor Bapak..Oh, How I miss you so, Baby…

Entah bagaimana, kecelakaan bisa terhindari, motor itu bisa melaju lebih kencang dan berhasil menghindari kejadian fatal.. Tuhan masih sayang sama gw.. Alhamdulillah.. Terima Kasih ya, Allah…
Selepas kejadian itu, cuma bisa istigfar sambil mengucap syukur…. astagfirullahaladziim…
Kesalahan keempat memang layak untuk dapat poin hukuman juga. Sudah ada aturannya, di jalan tuh gak boleh ngebut-ngebut, eh gw malah tetap ngotot ngebut… *sedikit sadar untuk tidak memacu motor sampai kecepatan 100km/jam lagi :p

#5 Sesumbar dalam berkata dan berfikir, bahkan menganggapnya bagai lelucon jenaka
Setelah beragam kebodohan yang gw lakukan, gw berkata di dalam diri gw “hmm..cerita gw hari ini bakalan komplit kalau gw harus ditilang sama pak polisi.
Buru-buru gw hapus ‘permohonan’ itu, berharap gak ada lagi hal yang lebih buruk menimpa gw. Gak cuma satu dua kali permohonan gw langsung dibayar lunas oleh Tuhan..
Be very careful to what you wish for….

#6 Menerobos jalur cepat di kawasan jalan Asia Afrika *pokoknya yang deket Kantor Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara, entah apa namanya.
Sambil mulut gw berkomat-kamit karena sudah lolos dari kecelakaan, gw mulai melaju lagi melewati jalur kebon kacang, melewati karet naik jembatan terus menuju Plasa Semanggi untuk akhirnya bisa mutar ke kolong jembatan.

Belakangan, gw baru nyadar, harusnya gw pilih lewat Slipi untuk bisa ke Senayan. Hm, bisa aja sih lewat Sudirman, tapi karena gw berada di ruas jalan yang berseberangan dengan FX, otomatis gw harus cari jalan mutar arah -faktanya, gw sangat tidak familiar dengan daerah itu! Gw dengan pedenya jalan terus saja dan menemukan persimpangan, gw pilih belok ke kiri dan menyadari sepertinya gw salah jalan. Akhirnya gw tanya ke supir bajaj. Dengan petunjuk minimnya itu, gw putar balik dan melaju terus.

Senang melihat patung dan bunderan, gw bersiap untuk melaju dengan yakin. Kemudian gw mulai menyadari, kenapa gak ada motor yah di jalur ini… Crap!! Gw ada di jalur cepat… -Entah kenapa sepanjang perjalanan yang aneh ini, alam bawah sadar gw terus menerus mengingatkan diri ini untuk melaju di jalur lambat. Lintasan rambu-rambu ‘Jalur Cepat Hanya Untuk Kendaraan Beroda Empat atau Lebih’ terus menarik perhatian mata gw, lebih dari 6 kali gw baca rambu tersebut, tapi gw gak ‘ngeh’ kalau itu merupakan sinyal untuk gw. Dan sungguh, gw gak baca rambu tersebut saat gw mulai melaju di jalur cepat ini. It’s soooo tricky! Dua orang polisi sudah siap men-stop gw. Damn!! *contoh buruk! terus menerus mengutuk sepanjang perjalanan. Jangan ditiru yaa.. :)

Mulai dari basa-basi salam, hormat, meminta gw minggir, meminta SIM, dan STNK dilakoni oleh sang petugas penjaga lalu lintas. Dan muka gw sudah pucat pasi.. Ampuun ya, Allah… Ini kali pertama gw ditilang *track record berlalu lintas gw sempurna (sebelumnya!) :p
Gw diminta untuk ke pos polisi yang besar yang berdiri kokoh di tengah jalan, menemukan ada 7 orang polisi lain dengan rompi hijau mentereng khas kepolisian.

Dengan wajah memelas, gw minta maaf sama Pak TN (nama lengkap disamarkan :P). Dia periksa semua SIM dan STNK gw. Gak ada masalah di sana. Dia mulai mengancam untuk membuatkan surat tilang. Tapi gw bersikeras dan memohon untuk tidak diperkarakan. Gw tahu gw salah, tapi gw bener2 gak sadar kalau gw melalui lajur yang salah.

Polisi TN : Mau kemana, mba?
Gw : FX, pak..Saya mohon maaf, Pak. Saya memang salah. Saya tidak tahu bagaimana berputar untuk sampai ke daerah Senayan. Tadi sempat nanya ke supir bajaj, trus ditunjukkan ke arah sini.
Polisi TN : Mba sudah melanggar lalu lintas. Peraturan tetap harus ditegakkan, mba… Kan sudah ada rambunya di sana. Mau dibuat surat tilang atau bagaimana?
Gw : Maaf, pak. Saya tidak tahu dan saya gak akan lebih hati-hati. Saya tidak melihat rambunya.
Polisi TN : Emang mau kemana sih?
Gw : FX, pak… Maaf ya pak..
Polisi TN : Saya buatkan surat tilang saja yah. Mba tinggal transfer ke Bank saja uangnya. Kan gak boleh terima uang di sini (pliss deh, Pak, siapa juga yang mau kasih bapak sogokan??)
Gw : Saya gak pegang uang, pak. Maaf ya, Pak (Duhh..gw bodoh banget yah..alesannya klasik!:p)
Polisi TN : Mau ngapain ke Senayan?
Gw : (dengan modal nekad dan muka pucat!), saya mau liputan di FX, pak. Ada kegiatan yang harus dibuat beritanya.
Polisi TN : Dari media mana?
Gw : Metro TV, pak. (gak yakin dia percaya, tapi gw tetep nekad! Gak layak ditiru!)
Polisi TN : Sudah, dibikinkan surat saja ya.. Teman-teman Anda juga kalau (red. polisi) ada salah-salah aja langsung di-blow up di media, dibuat ramai, Anda juga kan salah, biar dibuatkan surat saja.
Gw : Maaf, Pak. Yah, itu kan memang tugas kami untuk nulis berita. Maaf ya, pak… (bismillah, jangan sampai nih polisi minta kartu pers gw! Gw cuma pernah magang di Metro TV dan gak punya tuh kartu ajaib)
Polisi TN : Yaudah, kali ini saya maafkan. Lain kali hati-hati di jalan.
Gw : (alhamdulillah)..Iya, pak. Saya akan lebih hati-hati…

Hahaha…(sekarang bisa ketawa), alhamdulillah lolos dari lubang buaya. Tindakan gw ceroboh banget! Tapi gak ada cara lain, tuh polisi gak bisa maafin gw sih, kan cuma lewat jalur cepat sedikit aja. Mau muter balik gak ada jalan, terpaksa bohong:( Hikss…*I’m not proud of it

Dengan sopan, pak TM menunjukki jalan gw, dan dengan ramah dan tenang, gw menyapa polisi-polis lain yang ada di sana. Mohon pamit dan lekas-lekas menyalakan motor sebelum mereka berubah pikiran dan mendeteksi kebohongan gw. Kabuuurrrr…

Pelan-pelan gw berjalan melewati Ratu Plaza hingga akhirnya sampai di FX, parkir di kawasan hotel Senayan Athlete dan berjalan gontai menuju ke Studio 1 FX. Badan sudah lemas, pikiran terkuras, hampir membatalkan janji dan memilih untuk pulang saja. Kisah enam puluh menit gw itu merupakan enam rapor merah gw yang layak dapat banyak pemikiran mendalam.

Sungguh sayang Tuhan akan diriku, memberikan ‘pelajaran’ sebagai konsekwensi atas perbuatan yang gw lakukan dan pikirkan. Alhamdulillah pelajaranNya masih memberikan gw waktu dan kesempatan untuk berfikir dan berubah menjadi lebih baik. Seandainya umur belum sampai, gak bisa lah gw menulis notes ini… astagfirullah…

Semoga selalu menjadi pengingat yang nyata bagi diri yang bodoh dan kikuk ini.

*however, terimakasih untuk acara nontonnya dengan Tami, Ara, Atha, Atta&Boyfriend. Hope to gather with y’all again.. sometimes:)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s